This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Rabu, 07 Oktober 2020

5 Kesalahan yang Dilakukan Pelatih Sepak Bola Remaja

Menjadi pelatih sepak bola muda yang hebat bukanlah ilmu roket. Anda bisa melakukannya, tetapi Anda mungkin perlu sedikit bantuan untuk melakukannya dengan benar. Saya telah membuat banyak 

kesalahan selama bertahun-tahun sebagai pelatih. Sebagian besar tidak fatal, tetapi memiliki pemahaman yang baik tentang kesalahan paling umum dan cara menghindarinya akan membantu Anda bersenang-senang saat mengembangkan tim juara sepak bola Anda sendiri.

Sabtu, 05 September 2020

Manajer Properti Membuat Tuan Tanah dan Penyewa Bahagia

Manajer properti berfungsi sebagai pelindung antara penyewa dan pemilik properti. Mereka bertanggung jawab untuk mengelola properti sewa komersial dan residensial dan tugas utama mereka

adalah menemukan dan mengevaluasi penyewa, memperbaiki properti sewa, mengumpulkan harga sewa, dan menangani penggusuran. Tugas lain dari manajer properti termasuk periklanan properti, menetapkan tarif sewa dan pemungutan sewa, pembayaran pajak, dan penghubung antara agen asuransi dan kontraktor.

Selasa, 01 September 2020

Arsitek Tukang Kayu

Dua ratus tahun yang lalu hanya ada sedikit arsitek yang mengarahkan tukang kayu untuk membangun rumah yang layak. Itu baik-baik saja. Rumah pada umumnya sederhana dan arsitek

tukang kayu menaruh banyak perhatian pada detail dan proporsi. Ada buku-buku yang ditulis oleh arsitek, yang memberikan pedoman dan formula untuk penciptaan rumah, tetapi itu adalah titik tolak dan tidak mengantisipasi setiap kondisi yang akan dihadapi tukang kayu.

Sabtu, 22 Agustus 2020

Menetapkan Pemimpin Masa Depan

Hotel Miles Trellas - Anda memiliki pemain bintang di organisasi Anda. Sebut saja dia Amanda. Amanda brilian dalam pekerjaannya. Dia begitu baik, sehingga Anda mulai berpikir, "Amanda luar biasa! Bayangkan betapa berharganya dia dalam manajemen! Mengapa saya berani bertaruh dia bisa mengubah seluruh departemennya!"

Jadi Anda mempromosikan Amanda ke posisi kepemimpinan. Dan Anda menunggu. Dan, perlahan tapi pasti, Anda melihat Amanda dan departemennya mulai mati. (Berbicara secara kiasan, tentu saja. Artikel ini bukan semacam itu.) Apa yang terjadi? Nah, Anda membuat kesalahan umum - dan dengan melakukan itu, Anda secara tidak sengaja membuat Amanda gagal. Apa kesalahannya?

Anda lupa bahwa kepemimpinan adalah keterampilan.

Menjadi baik-bahkan hebat-dalam para pemimpin pekerjaan Anda tidak secara otomatis berarti bahwa Anda akan pandai memimpin orang lain untuk melakukan itu, atau pekerjaan lainnya.

Ketika Anda memikirkannya, ini masuk akal, bukan? Maksud saya, Anda tidak akan berkata, "Jeff sangat ahli dalam bola basket; mari kita jadikan dia seorang ahli bedah kardiovaskular," bukan? [Catatan: jika jawaban Anda adalah, "Tentu, mengapa tidak?" tolong, TOLONG beri tahu saya bahwa Anda tidak dalam posisi untuk menyewa ahli bedah kardiovaskular!] Itu akan menggelikan, karena mereka adalah dua keahlian yang sangat berbeda.

Nah, begitu pula kepemimpinan. Ini adalah seperangkat keterampilan, dan sangat mungkin seperangkat keterampilan yang belum dimiliki pemain bintang Anda.

Ini adalah salah satu alasan utama beberapa orang mengalami masalah saat dipromosikan dari anggota tim menjadi pemimpin tim. (Alasan lain, tentu saja, adalah mantan anggota tim mereka tiba-tiba bertanya-tanya mengapa Brad, yang dulunya pria yang sangat keren, sekarang berteriak pada mereka karena mereka terlambat lima Menjadi Pemimpin menit untuk rapat. Brad tidak keren lagi. Tapi itu artikel yang berbeda.)

Jika Anda ingin menetapkan pemain bintang Anda untuk sukses saat Anda mempromosikan mereka ke kepemimpinan, jawabannya sederhana:

Ajari mereka bagaimana menjadi pemimpin!

Lihat, kepemimpinan adalah keterampilan yang bisa diajarkan dan dipelajari. Gagasan tentang "pemimpin terlahir" adalah mitos. Orang belajar menjadi pemimpin - baik melalui lingkungan mereka (misalnya, kedua orang tua mereka adalah pemimpin yang hebat, sehingga mereka menyerap pelajaran dengan cara kita menyerap bahasa orang tua sebagai bahasa kita sendiri), melalui pendidikan mandiri (misalnya, mereka mengambilnya) membaca John Maxwell dan penulis kepemimpinan lainnya; mereka mengambil kelas kepemimpinan dan menghadiri seminar kepemimpinan), atau melalui program kepemimpinan yang disetujui secara organisasi.

Seorang pemimpin adalah:

Seorang pelatih
Seorang visioner
Seorang motivator
Seorang perencana
Seorang pembuat tujuan
Seorang konselor
Sebuah contoh
Sangat sedikit dari atribut ini yang merupakan atribut pembuat widget-bahkan pembuat widget yang sangat baik. Jadi mengapa Anda berpikir bahwa orang yang merupakan pembuat widget teratas Anda pada hari Senin bisa tiba-tiba menjadi pemimpin yang hebat atau bahkan pemimpin yang baik pada hari Selasa?

Siapkan pemimpin masa depan Anda untuk sukses. Beri mereka beberapa pelatihan kepemimpinan sebelum Anda mempromosikan mereka. Beri mereka keterampilan yang mereka butuhkan untuk sukses.



Rabu, 19 Agustus 2020

Mengidentifikasi Pemimpin

Hotel Miles Trellas - banyak organisasi. Organisasi merasa lebih sulit untuk menarik pelamar yang sesuai untuk posisi kepemimpinan. Selain itu, banyak orang yang mengambil peran kepemimpinan gagal berkembang di posisi baru mereka. Sebaliknya, terlepas dari kerja keras dan upaya terbaik mereka, mereka adalah pemimpin yang biasa-biasa saja, yang seringkali tidak menikmati tuntutan peran tersebut. Banyak staf berbakat tidak memiliki kecenderungan yang sesuai atau sesuai dengan peran seorang pemimpin. Organisasi kompetitif mencapai kepadatan kepemimpinan melalui identifikasi dan pengembangan staf yang menunjukkan potensi tinggi yang sebenarnya untuk berkembang dalam peran kepemimpinan. Ini lebih menantang dari yang awalnya mungkin terlihat, karena menilai potensi sangat berbeda dengan menilai kinerja.
Aspek yang lebih tradisional dalam Menjadi Pemimpin Ideal memprediksi kinerja masa depan didasarkan pada premis bahwa perilaku masa lalu adalah prediktor terbaik dari perilaku masa depan. Dengan kata lain, jika Anda ingin memprediksi bagaimana kinerja seseorang pada level yang lebih tinggi, pertama-tama Anda melihat kinerja mereka dalam level mereka saat ini. Pendekatan ini cukup valid dalam banyak keadaan dan merupakan dasar dari teknik seleksi seperti wawancara perilaku, memberikan bobot pada pengalaman dan pemeriksaan referensi. Namun, ini tidak cocok untuk mengidentifikasi potensi untuk peran baru atau berbeda - seperti menilai potensi non-pemimpin untuk mengambil posisi kepemimpinan. Potensi mengacu pada kemampuan bawaan seseorang di area tertentu. Meskipun retorika terasa bagus, kita tidak semua diciptakan dengan kemampuan atau bakat yang sama. Sementara kita semua dapat mengembangkan kompetensi olahraga kita, beberapa orang adalah olahragawan yang lebih berbakat secara alami daripada yang lain. Kita tidak bisa semua menjadi olahragawan elit pria dan wanita. Hal yang sama berlaku untuk banyak bidang lainnya, termasuk kemampuan musik, kemampuan artistik, kemampuan matematika, dan kepemimpinan. Meskipun setiap orang dapat mengembangkan kompetensi kepemimpinannya, beberapa orang memiliki potensi lebih untuk unggul sebagai pemimpin daripada yang lain. Menilai potensi melibatkan penilaian kemungkinan seseorang akan berkembang dalam peran tertentu yang belum mereka ambil. Anda dapat menggunakan berbagai penilaian kualitas untuk memprediksi tingkat potensi kepemimpinan orang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan karakteristik apa yang memudahkan seseorang untuk memimpin dengan baik. Ini terbagi dalam tiga kategori, tidak ada yang Mengembangkan Pemimpin mencerminkan kinerja seseorang dalam peran mereka saat ini: Kita tidak bisa semua menjadi olahragawan elit pria dan wanita. Hal yang sama berlaku untuk banyak bidang lainnya, termasuk kemampuan musik, kemampuan artistik, kemampuan matematika, dan kepemimpinan. Meskipun setiap orang dapat mengembangkan kompetensi kepemimpinannya, beberapa orang memiliki potensi lebih untuk unggul sebagai pemimpin daripada yang lain. Menilai potensi melibatkan penilaian kemungkinan seseorang akan berkembang dalam peran tertentu yang belum mereka ambil. Anda dapat menggunakan berbagai penilaian kualitas untuk memprediksi tingkat potensi kepemimpinan orang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan karakteristik apa yang memudahkan seseorang untuk memimpin dengan baik. Ini terbagi dalam tiga kategori, tidak ada yang mencerminkan kinerja seseorang dalam peran mereka saat ini: Kita tidak bisa semua menjadi olahragawan elit pria dan wanita. Hal yang sama berlaku untuk banyak bidang lainnya, termasuk kemampuan musik, kemampuan artistik, kemampuan matematika, dan kepemimpinan. Meskipun setiap orang dapat mengembangkan kompetensi kepemimpinannya, beberapa orang memiliki potensi lebih untuk unggul sebagai pemimpin daripada yang lain. Menilai potensi melibatkan penilaian kemungkinan seseorang akan berkembang dalam peran tertentu yang belum mereka ambil. Anda dapat menggunakan berbagai penilaian kualitas untuk memprediksi tingkat potensi kepemimpinan orang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan karakteristik apa yang memudahkan seseorang untuk memimpin dengan baik. Ini terbagi dalam tiga kategori, tidak ada yang mencerminkan kinerja seseorang dalam peran mereka saat ini: kemampuan matematika dan kepemimpinan. Meskipun setiap orang dapat mengembangkan kompetensi kepemimpinannya, beberapa orang memiliki potensi lebih untuk unggul sebagai pemimpin daripada yang lain. Menilai potensi melibatkan penilaian kemungkinan seseorang akan berkembang dalam peran tertentu yang belum mereka ambil. Anda dapat menggunakan berbagai penilaian kualitas untuk memprediksi tingkat potensi kepemimpinan orang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan karakteristik apa yang memudahkan seseorang untuk memimpin dengan baik. Ini terbagi dalam tiga kategori, tidak ada yang mencerminkan kinerja seseorang dalam peran mereka saat ini: kemampuan matematika dan kepemimpinan. Meskipun setiap orang dapat mengembangkan kompetensi kepemimpinannya, beberapa orang memiliki potensi lebih untuk unggul sebagai pemimpin daripada yang lain. Menilai potensi melibatkan penilaian kemungkinan seseorang akan berkembang dalam peran tertentu yang belum mereka ambil. Anda dapat menggunakan berbagai penilaian kualitas untuk memprediksi tingkat potensi kepemimpinan orang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan karakteristik apa yang memudahkan seseorang untuk memimpin dengan baik. Ini terbagi dalam tiga kategori, tidak ada yang mencerminkan kinerja seseorang dalam peran mereka saat ini: Menilai potensi melibatkan penilaian kemungkinan seseorang akan berkembang dalam peran tertentu yang belum mereka ambil. Anda dapat menggunakan berbagai penilaian kualitas untuk memprediksi tingkat potensi kepemimpinan orang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan karakteristik apa yang memudahkan seseorang untuk memimpin dengan baik. Ini terbagi dalam tiga kategori, tidak ada yang mencerminkan kinerja seseorang dalam peran mereka saat ini: Menilai potensi melibatkan penilaian kemungkinan seseorang akan berkembang dalam peran tertentu yang belum mereka ambil. Anda dapat menggunakan berbagai penilaian kualitas untuk memprediksi tingkat potensi kepemimpinan orang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan karakteristik apa yang memudahkan seseorang untuk memimpin dengan baik. Ini terbagi dalam tiga kategori, tidak ada yang mencerminkan kinerja seseorang dalam peran mereka saat ini:
Keinginan untuk memimpin dan membuat perbedaan
Kemampuan penalaran tingkat tinggi - IQ mentah
Aspek-aspek kepribadian tertentu
Meskipun mungkin bagi pemimpin yang enggan untuk memimpin dengan baik, mengingat sifat kepemimpinan yang menantang, orang-orang jauh lebih mungkin untuk bertahan jika mereka memiliki keinginan yang tulus untuk menjadi seorang pemimpin. Posisi kepemimpinan paling baik diisi oleh orang-orang yang ingin berada di dalamnya. Undangan menyeluruh untuk menjadi bagian dari program kepemimpinan berpotensi tinggi sering kali mengungkap kandidat berpotensi tinggi yang mungkin terlewatkan karena berbagai alasan. Namun, undangan semacam itu harus disertai dengan beberapa petunjuk reflektif yang melibatkan orang dalam mengevaluasi diri sendiri seberapa puasnya mereka saat menghadapi kenyataan pahit menjadi seorang pemimpin. Sebagai contoh:
Apa yang membuat Anda tertarik pada peran pemimpin?
Apa yang harus dilakukan seorang pemimpin?
Berapa biaya menjadi seorang pemimpin? Apa yang menurut Anda menantang? Apa yang harus Anda serahkan?
Apakah manfaatnya lebih besar daripada biayanya?
Dengan memberikan undangan menyeluruh, ditambah dengan beberapa permintaan refleksi diri, Anda akan lebih mungkin menerima lamaran dari orang-orang dengan keinginan tulus untuk memimpin. Aspek potensi kedua yang dapat dinilai adalah kemampuan penalaran atau IQ. Memang benar bahwa memiliki IQ tinggi saja tidak cukup untuk membuat seseorang menjadi pemimpin yang baik. Kebanyakan literatur modern menekankan peran penting yang dimainkan oleh EQ atau kecerdasan emosional dalam kepemimpinan. Namun, bahkan Daniel Goleman, mengakui bahwa IQ yang tinggi merupakan elemen dasar kepemimpinan. Dalam istilah yang luas, IQ seseorang mengukur kapasitas seseorang untuk secara akurat menerima informasi di sekitar mereka, dan membuat keputusan yang tepat berdasarkan informasi tersebut. Karakteristik bawaan ini berdampak besar pada efektivitas calon pemimpin di masa depan. Yang dibutuhkan adalah IQ tinggi plus lebih. Oleh karena itu, tes IQ sederhana yang difokuskan pada penalaran terapan dapat digunakan sebagai salah satu ukuran dasar untuk mengidentifikasi lebih jauh kemungkinan pemimpin berpotensi tinggi.Selain keinginan untuk memimpin dan IQ tinggi, ada aspek kepribadian seseorang yang meningkatkan atau mengurangi potensi mereka. untuk memimpin. Beberapa dari aspek kepribadian ini berlaku di hampir semua kepemimpinan. Ini termasuk:
Manajemen diri (dorongan pencapaian tinggi, lokus kontrol internal, penerimaan tanggung jawab pribadi, pengendalian diri, stabilitas emosional, kepercayaan diri, kesadaran, optimisme, ketahanan)
Orientasi interpersonal (terbuka, ramah, kooperatif, pengertian, kolaborasi, asertif, kemauan untuk mendelegasikan dan tetap menjaga tanggung jawab atas hasil, kenyamanan dengan visibilitas, kenyamanan dalam menghadapi orang, mempengaruhi strategi)
Lebih lanjut, ada karakteristik lain yang mungkin lebih relevan di beberapa posisi dan organisasi daripada yang lain. Ini termasuk:
Orientasi kerja (kenyamanan menjalankan otoritas posisi, kenyamanan bekerja dalam struktur / sistem / politik organisasi yang ada, ketegasan, orientasi tindakan, kreativitas, manajemen perubahan)
Bukti tidak menunjukkan bahwa pemimpin hanya bisa efektif jika mereka memiliki ciri-ciri ini. Ini menunjukkan bahwa semakin banyak dari sifat-sifat ini yang dimiliki seseorang, semakin besar kemungkinan mereka akan:
Efektif
Nikmati peran itu dan anggap itu memuaskan
Tetap sebagai pemimpin dan naiki seluruh jajaran kepemimpinan
Ini bukan karena pandangan 'pahlawan' tentang kepemimpinan yang sudah ketinggalan zaman, melainkan untuk mencapai kesesuaian antara kepribadian seseorang dan tuntutan peran kepemimpinan. Misalnya, pemimpin akan menghadapi kritik - baik dari staf, pemegang saham, atau orang lain. Seorang pemimpin yang secara alami ulet jauh lebih mungkin tidak terpengaruh oleh hal ini daripada seseorang yang tidak tangguh secara alami. Ketahanan, seperti semua sifat di atas dapat dikembangkan tetapi:
Mengembangkan kompetensi di luar preferensi alami Anda adalah kerja keras, dan menerapkan kompetensi tersebut di luar preferensi alami Anda lebih menguras tenaga daripada bagi seseorang dengan kekuatan bawaan di bidang itu.
Semakin sedikit yang perlu dikembangkan, semakin besar kemungkinan seseorang akan mampu mengatasi perkembangan itu.


Psikologi Penyembuhan

Hotel Miles Trellas - Sejarah kata "psikologi" yang diturunkan pada abad ke-16 di Jerman oleh Melanchthon dan awalnya berarti, "studi tentang jiwa". Ironisnya dan seiring waktu, studi tentang kata "psikologi" sekarang diartikan sebagai, "studi tentang pikiran, keadaan mental, dan proses". Bagaimana dan di mana perubahan dramatis dari definisi dan studi ini terjadi membutuhkan pandangan yang baik dan cermat terhadap sejarah; di suatu tempat dan entah bagaimana, jiwa dan pikiran terpisah. Sebelum perkembangan psikoterapi di abad ke-19 dan ke-20, agama dan filsafat adalah sumber studi utama yang digunakan untuk memahami umat manusia dan ketidakmampuan mental serta perilakunya. Seiring berjalannya waktu ke abad-abad, dan semakin banyak penelitian ilmiah dan medis dilakukan, tampaknya ada realisasi yang fenomenal: filsafat,

Cukup menyedihkan untuk mengatakan, Psikolog dan Psikiater sekarang menjalani pelatihan baru untuk mempelajari bagaimana mengintegrasikan terapi berbasis keyakinan atau setidaknya mempertimbangkan religiusitas klien mereka Psikologi dan Spiritualitas sebelum menerapkan diagnosis formal dan saran untuk terapi (Frazier & Hansen, 2009, ABSTRAK). Dalam studi kasus yang mempertanyakan 300 psikolog tingkat doktoral antara dua kelompok usia yang terpisah (usia 50 dan lebih tua dan 49 dan lebih muda) tentang praktik mereka menggunakan RSPBQ (Kuesioner Perilaku Psikoterapi Keagamaan / Spiritual), temuannya adalah bahwa terapis tidak menggunakan dari metode yang tercantum dalam kuesioner. Sebagian kecil dari mereka yang diwawancarai benar-benar mempertimbangkan salah satu metode: secara aktif mengkomunikasikan rasa hormat terhadap keyakinan agama / spiritual klien, mengevaluasi ketika salah satu '

Dengan pertimbangan bahwa 95% orang Amerika percaya pada Tuhan atau kekuatan yang lebih tinggi dan 65% adalah anggota gereja dan percaya bahwa keyakinan agama mereka memainkan peran penting dalam kehidupan dan kesejahteraan mereka (Frazier & Hansen, pg. 81), Temuan bahwa terapis profesional tidak menganggap agama sebagai faktor utama selama diagnosis sangat mencengangkan (Frazier & Hansen, pg. 84). Data yang terungkap dalam penelitian ini membuktikan bahwa religiusitas harus dipelajari dan dipahami lebih lanjut oleh para profesional kesehatan mental agar dapat merekomendasikan terapi secara lebih akurat. Tanpa pemahaman atau realisasi dari terapi berbasis keyakinan, masyarakat dibiarkan bergantung pada pengobatan dan pengobatan barat untuk bantuan mental dan fisik daripada Psikologi Trading dibekali dengan kemampuan untuk menyembuhkan dari dalam dan melalui agama.

Masyarakat modern saat ini (kecuali di negara-negara dunia ketiga di mana kemiskinan dan kekurangan membuat hampir tidak mungkin untuk mengaksesnya) sangat bergantung pada obat-obatan untuk meredakan kecemasan dan gangguan mereka di hampir tingkat epidemi. Jika obat yang paling diandalkan tidak dapat diakses seperti karena alasan keuangan; mengobati diri sendiri melalui jalur ilegal sering terjadi. Ada persentase penyalahgunaan alkohol dan narkoba yang tinggi di masyarakat modern jika dibandingkan dengan negara yang kurang berkembang dan masyarakat yang lebih religius. Bagaimanapun, persentase yang tinggi dari umat manusia mencari di luar dirinya untuk kenyamanan, ketenangan, penerimaan, cara untuk mengatasi dan memahami, dan pengampunan. Mungkinkah pemisahan metaforis pikiran dan jiwa ini menjadi salah satu faktor yang mendasari memainkan peran penting dalam masalah kesehatan mental dan dalam / kemampuan untuk mengatasi yang ada saat ini? Mungkinkah sejarah, filsafat, psikologi, dan agama harus dipisahkan?

Menurut Persimpangan Historis Psikologi, Agama, dan Politik dalam Konteks Nasional oleh Robert Kugelmann dan Jacob A. Belzen, mereka tidak pernah dipisahkan. Faktanya, mereka mengklaim bahwa agama utama negara itu memprediksi bagaimana seseorang dapat bereaksi dalam keadaan tertentu. Klaim mereka adalah bahwa pengaruh politik negara tersebut mempengaruhi kepercayaan kolektif agama negara tersebut dan menghasilkan perkembangan karakterisasi individu dan variabilitas (Kugelmann & Belzen, 2009, hal 127).

Meskipun secara historis, agama dan psikologi menjadi entitas yang terpisah di bawah keyakinan bahwa analisis mental atas perilaku dan keyakinan adalah bid'ah; Dalam masyarakat saat ini, agama dan psikologi mulai berintegrasi sekali lagi. Otoritas agama, gereja, dan psikolog dan psikiater profesional menyadari bahwa keyakinan seseorang pada sesuatu yang lebih besar dari diri mereka penting bagi kesehatan mental dan fisik mereka. Di negara-negara di mana agama merupakan faktor utama dalam kepemimpinan politik, keyakinan adalah pengaruh komunitas. Studi dilakukan di Spanyol, Belanda, Inggris, dan Amerika Serikat, yang mengungkapkan bahwa sebagian besar religiusitas mempengaruhi sikap masyarakat secara keseluruhan dan fungsi kehidupan mereka (Kugelmann & Belzen, hal 126).

Telah terbukti bahwa keyakinan dan keyakinan agama memainkan peran penting dalam penyembuhan dan disfungsi mental. Studi tentang religiusitas, psikologi agama, dan penyembuhan melalui agama menjadi fokus utama dari beberapa studi. Prinsip Etis Psikolog dan Kode Perilaku (American Psychological Association, 1992) memasukkan agama sebagai perbedaan manusia. Edisi keempat dari Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, "Masalah agama atau spiritual" dimasukkan sebagai diagnosis (American Psychiatric Association 1994, p. 685) dan Tarakeshwar, Stanton, dan Pargement (2003) berpendapat bahwa agama harus terintegrasi penuh dalam penelitian psikologi lintas budaya (Abdel-Khalek, 2009, pg. 68).

Religiusitas juga memainkan peran penting dalam perilaku dan kepercayaan negatif pada individu. Studi lain meneliti scrupulosity (bentuk religius dari perilaku obsesif kompulsif) di mana individu merasa terobsesi untuk berdoa dan mencari retribusi religius. 11 dari 25 imam yang diundang berpartisipasi dan setuju untuk menjawab kuesioner mengenai perilaku dan pemahaman mereka tentang ketelitian dan bagaimana mereka dapat bekerja secara profesional dengan profesional kesehatan mental mengenai disfungsi (Hepworth, Margaret & Simonds, Laura Maria & Marsh, Robert, 2010, ABSTRAK). Temuan tersebut mengungkapkan bahwa para pendeta memahami disfungsi tersebut sebagai manifestasi dari perilaku obsesif kompulsif dan percaya bahwa turunannya dikaitkan dengan pendidikan agama yang ketat.

Mempertimbangkan fakta bahwa mayoritas studi religiusitas yang dilakukan dan ditulis terutama mencakup individu-individu yang berbahasa Inggris (Amerika), sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Kuwait mengamati 487 mahasiswa sarjana Kuwait dan Mesir dan pengaruh religiusitas mereka dalam korelasi dengan mereka. kesehatan mental dan fisik berbeda dengan siswa berbahasa Inggris Amerika. Penemuan tersebut menunjukkan bahwa siswa Kuwait dan Mesir mendapat nilai lebih tinggi daripada rekan-rekan Amerika mereka.

Para peserta diminta untuk menilai diri mereka sendiri dalam skala dari 1 sampai 10 mengenai tingkat religiusitas mereka, religiusitas mereka jika dikaitkan dengan orang lain, perkiraan mereka tentang kesehatan fisik dan mental, kebahagiaan umum, dan kepuasan hidup. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Muslim-teis dinilai lebih tinggi dalam skor fisik dan kesejahteraan mereka karena keyakinan mereka bahwa apapun yang terjadi pada mereka adalah kehendak Tuhan (Abdel-Khalek, pg. 75) dan mereka harus mematuhi dan puas dengan kehendak ilahi ini. . Di antara kaum Muslim-teis juga diyakini bahwa mereka kurang neurotik dibandingkan rekan-rekan Amerika mereka.



Minggu, 16 Agustus 2020

Memahami Astigmatisme Pilihan Korektif Termasuk Bedah Mata LASIK

Astigmatisme mempengaruhi jutaan orang Amerika. Kebanyakan orang memiliki beberapa derajat astigmatisme, tetapi mungkin tidak pernah mengetahuinya kecuali penglihatan mereka terpengaruh.

Bagi mereka yang tidak terpengaruh oleh sejumlah kecil astigmatisme, pengobatan tidak diperlukan. Namun, untuk pasien yang menderita efek astigmatisme, beberapa perawatan tersedia untuk